Apa Yang Terjadi Kepada Sangkuriang Setelah Dia Membunuh Tumang

Sangkuriang adalah sosok legendaris dalam mitologi Sunda yang terkenal dengan kisah tragisnya. Dalam cerita tersebut, Sangkuriang membunuh Tumang, seekor anjing peliharaannya karena kesalahpahaman. Namun, apa yang terjadi pada Sangkuriang setelahnya? Simak ulasan berikut ini.

Sangkuriang Merasa Menyesal

Sangkuriang merasa menyesal atas perbuatannya setelah membunuh Tumang. Ia merasa sangat kehilangan dan merasa bersalah karena telah membunuh peliharaannya sendiri. Sangkuriang merasa bahwa Tumang adalah satu-satunya teman sejatinya, dan ia merasa sangat kesepian setelah kepergian Tumang.

Sangkuriang Kehilangan Kepercayaan Masyarakat

Masyarakat sekitar tidak lagi mempercayai Sangkuriang setelah perbuatan buruknya membunuh Tumang. Masyarakat merasa bahwa Sangkuriang adalah sosok yang kejam dan tidak dapat dipercaya, sehingga Sangkuriang dijauhi oleh masyarakat sekitar.

Bacaan Lainnya

Sangkuriang Dihukum oleh Dewa

Dewa sangat marah atas perbuatan buruk Sangkuriang membunuh Tumang. Dewa menghukum Sangkuriang dengan membuatnya tidak bisa menikahi Dayang Sumbi, ibunya sendiri. Dewa memerintahkan Sangkuriang untuk membangun sebuah kapal dalam waktu yang sangat singkat, dan jika tidak mampu menyelesaikannya maka ia tidak akan bisa menikahi Dayang Sumbi.

Sangkuriang Mencoba Membangun Kapal

Sangkuriang mencoba membangun kapal sesuai dengan perintah Dewa, namun ia merasa sangat sulit karena waktu yang sangat singkat dan kondisi alam yang tidak mendukung. Sangkuriang merasa putus asa dan merasa bahwa ia akan gagal dalam misinya.

Sangkuriang Meminta Bantuan Dayang Sumbi

Sangkuriang meminta bantuan Dayang Sumbi untuk membantu dirinya menyelesaikan kapal tersebut. Namun, Dayang Sumbi tidak menyadari bahwa Sangkuriang adalah anak kandungnya sendiri, dan ia menolak untuk membantu Sangkuriang.

Sangkuriang Mencoba Memaksakan Keinginannya

Sangkuriang merasa sangat putus asa dan merasa bahwa ia akan gagal dalam misinya untuk membangun kapal. Oleh karena itu, ia mencoba memaksakan keinginannya dengan mengancam Dayang Sumbi untuk menikahinya. Namun, Dayang Sumbi mengetahui fakta bahwa Sangkuriang adalah anak kandungnya sendiri, dan ia menolak untuk menikahinya.

Sangkuriang Merasa Terpukul

Sangkuriang merasa sangat terpukul atas penolakan Dayang Sumbi untuk menikahinya. Ia merasa sangat kecewa dan merasa bahwa hidupnya tidak lagi memiliki arti. Sangkuriang merasa bahwa ia telah melakukan banyak kesalahan dalam hidupnya, dan ia merasa sangat menyesal atas perbuatannya yang membunuh Tumang.

Sangkuriang Tidak Bisa Menikahi Dayang Sumbi

Akhirnya, Sangkuriang tidak bisa menikahi Dayang Sumbi karena ia gagal membangun kapal dalam waktu yang ditentukan oleh Dewa. Sangkuriang sangat sedih dan merasa bahwa ia telah kehilangan segalanya dalam hidupnya.

Sangkuriang Dijadikan Gunung Tangkuban Perahu

Akhirnya, Dewa mengubah Sangkuriang menjadi sebuah gunung yang dikenal dengan nama Gunung Tangkuban Perahu. Gunung ini memiliki bentuk seperti perahu yang terbalik, dan dianggap sebagai simbol dari kisah tragis Sangkuriang yang tidak bisa menikahi Dayang Sumbi.

Kesimpulan

Kisah Sangkuriang membunuh Tumang dan tidak bisa menikahi Dayang Sumbi merupakan kisah yang sangat tragis. Sangkuriang merasa sangat menyesal atas perbuatannya, dan ia harus menanggung akibat dari perbuatannya tersebut. Namun, kisah ini juga menjadi pelajaran bagi kita untuk tidak melakukan perbuatan buruk dan selalu bertanggung jawab atas tindakan yang kita lakukan.

Rate this post

Yuk, Kami juga Ada di Google News, KLIK DISINI!

DIREKOMENDASIKAN UNTUK ANDA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *